fbpx
default logo

Melancong Ke Banda Aceh: 25 Tempat & Aktiviti Menarik di Aceh [TOP]

Tempat Menarik Di Banda Aceh

Sebelum anda bercadang untuk melancong ke Banda Aceh, ada baiknya anda tahu tempat-tempat yang anda boleh pergi. Menariknya hampir semua tempat-tempat peranginan di Banda Aceh mempunyai keunikannya tersendiri.

Banda Aceh terkenal dengan peristiwa pahit di mana pada Disember 2004 telah berlaku Tsunami Besar Aceh yang telah meragut lebih 260,000 ribu nyawa. Kesan dari bencana ini menjadikan Banda Aceh pandang jarak yang luas dan meninggalkan memori pilu.

Tempat Menarik di Banda Aceh

Selepas bencana ini banda Aceh telah dibina semula dari sisa-sisa tsunami ini dan anda boleh melawat pelbagai tempat-tempat yang menarik di Aceh. Banyak pengajaran yang boleh anda dapati daripada lawatan anda ke sini dan melihat sendiri gambaran sebenar.

Kini Banda Aceh telah membangun dengan suasana yang strategik dan ramai pelancong dari seluruh dunia berpusu-pusu datang ke negeri bertuah ini yang mengamalkan sistem pemerintahan syariah islam.


Pakej Percutian Banda Aceh


Nilai yang anda boleh dapat apabila melawat Banda Aceh adalah sesuatu pengajaran yang besar dalam kehidupan kita tentang kerapuhan dunia ini, ramai pelancong tersentuh jiwa dengan apa yang dilihat disini.

Berikut kami senaraikan tempat-tempat menarik yang anda boleh kunjugi ketika melancong ke Banda Aceh.

Makam Syiah Kuala di Desa Deyah Raya

Makam Syiah Kuala di Desa Deyah Raya

Makam Syaikh Abdurrauf al-Fansuri alias Syiah Kuala


Tungku Syiah Kuala adalah gelaran kepada Syech Abdurrauf bin Ali Al-Jawi Al-Fansuri Al-Singkili yang merupakan  seorang sarjana Islam terkemuka pada zaman pemerintahan Sultan Iskandar Muda. Dia belajar akan agama Islam di Makah selama 15 tahun dan menjadi guru Islam yang terkemuka di Aceh, menarik minat pelajar dari seluruh dunia.

Beliau telah menulis banyak buku mengenai Islam, ilmu pengetahuan, dan masyarakat. Beliau juga telah diberi kepercayaan untuk mengendalikan hal ehwal agama bagi pihak Kesultanan.

Syiah Kuala dilahirkan di Singkil pada tahun 1620 dan meninggal dunia di Banda Aceh pada tahun 1963. Menurut kepercayaan di Singkil, beliau telah memindahkan sendiri kuburnya ke Singkil. Kubur di Singkil tersebut diziarahi setiap tahun oleh ratusan orang Islam dari Sumatera barat yang menganggap beliau adalah bapa kepada Islam di Sumatera Barat.

Satu penjelasan yang mungkin adalah kisah ini adalah berkisar mengenai dua orang berbeza namun nama mereka yang sama mungkin boleh mencetuskan kekeliruan.


  • Lokasi: [Lihat Hotel] | [Lihat Peta] | Gp. Deah Raya, Syiah Kuala, Deah Raya, Kec. Syiah Kuala, Kota Banda Aceh, Aceh, Indonesia

  • Tiket: Yuran masuk percuma namun anda boleh membuat derma

  • Waktu Operasi: 08:00 Pagi – 6:00 Petang

Kapal Mancing Aceh Atas Rumah Lampulo

Memancing Di Atas Rumah

Ia dikekalkan bagi mengenang musibah besar Tsunami yang pernah melanda Kota Banda Aceh


Bayangkan anda mempunyai sebuah kapal nelayan yang mendarat di bumbung rumah anda! Ia berlaku di Kampung Gampong Lampulo.

TSUNAMI mengangkat sebuah kapal ikan yang besar dan diletakkan di atas sebuah rumah persendirian. Ia masih dikekalkan dan disimpan di atas bumbung sebagai tarikan. Sila lihat di pasar ikan berdekatan semasa anda berada di kawasan tersebut.


  • Tiket: Yuran masuk percuma

  • Waktu Operasi: 08:30 Pagi – 6:00 Petang

Muzium PLTD Apung Aceh

PLTD Apung

PLTD Apung adalah kapal generator yang terdampar di darat ketika tsunami terjadi di Aceh pada tahun 2004. Kini, menjadi tempat pelancongan di Aceh


Ini adalah taman elektrik terapung seberat 780 tan, berlabuh berhampiran Ulee Lheue untuk membantu mengatasi kekurangan bekalan elektrik.

Tsunami telah memindahkan kapal tersebut 4 kilometer ke atas daratan ke desa Punge Blang Cut. Ia kini disimpan dalam kedudukan barunya sebagai monumen besar Tsunami.

Ini menunjukkan betapa dahsyatnya Tsunami sebenarnya. Ada sebuah taman yang baik bersebelahan dengan kapal tersebut yang menggambarkan gambar-gambar mengejutkan dari kerosakan yang disebabkan oleh Tsunami.

Buka: Setiap hari kecuali Jumaat 08.00-18.30, kecuali waktu berdoa. Jumaat 08.00-11.30 dan 14,00-1630.


  • Lokasi: [Lihat Hotel] | [Lihat Peta] | Punge Blang Cut, Jaya Baru, Banda Aceh City, Aceh 23116, Indonesia

  • Tiket: Yuran masuk percuma

  • Waktu Operasi: 09:00 Pagi – 5:30 Petang

Pasar Ikan & Pasar Peunayong

Pasar Peunayong

Pasar ikan yang terletak di sepanjang sungai patut dikunjungi pada awal pagi. Alami suasana kehidupan sebenar di pasar ikan, pernuh warna-warni dan terdapat banyak ikan untuk dilihat.

Di sinilah tempatnya ikan-ikan yang ditangkap didaratkan. Ia adalah tempat yang sangat fotogenik dan penduduk setempat selesa untuk berada di gambar anda.

Malah di Pasar Peunayong anda akan merasai keselesaan beramah mesra dengan peniaga-peniaga yang tak lokek senyuman di sini.


  • Lokasi: [Lihat Hotel] | [Lihat Peta] | Peunayong, Kuta Alam, Banda Aceh City, Aceh, Indonesia

  • Waktu Operasi: 06:00 Pagi – 5:00 Petang

Masjid Raya Baiturrahman

Masjid Raya Baiturrahman

Masjid Besar Baiturrahman adalah simbol keislaman, budaya, semangat, kekuatan, perjuangan dan nasionalisme rakyat Aceh


Seseorang tidak akan dapat mengelak daripada melihat Masjid yang luar biasa ini. Masjid yang asal dibina pada abad ke-13. Ia telah dibakar runtuh beberapa kali. Kali terakhir adalah pada tahun 1873 apabila Belanda menyerang Banda Aceh.

Dalam usaha untuk mendapatkan populariti, pihak Belanda membina semula Masjid ini pada tahun 1883.

Ia telah dilanjutkan dan direnovasi beberapa kali sejak itu. Kini ia memiliki 7 buah kubah. Masjidil Haram memiliki ruang untuk 9000 orang menunaikan kewajipan mereka. Penambahan terbaru adalah menara. Semasa Tsunami, ramai orang telah mengambil perlindungan ke Masjid ini, yang hanya mendapat kerosakan kecil sahaja ketika itu.

Masjid Raya Baiturrahman

Masjid berdinding, berdinding putih dengan 7 kubah hitam, 7 menara & menara 35m tinggi, dibina pada tahun 1879


Ia begitu mengagumkan melihat keadaanya kerana disekeliling masjid ini telah menjadi pandang jarak pandang tekukur sedang masjid ini masih utuh berdiri.

Untuk memasuki kawasan Masjid Raya Baiturrahman, anda haruslah berpakaian tidak menjolok mata dan bersih. Pemakaian seluar pendek tidak dibenarkan. Wanita pula harus menutup bahu mereka, menggunakan jubah/ tudung dan menutupi kaki mereka.

Tindakan terbaik adalah dengan bertanya kepada pengawal keselamatan. Elakkan daripada membuat lawatan ke masjid ketika waktu sembahyang. Sejak bencana Tsunami, menara tersebut ditutup untuk orang ramai.


  • Lokasi: [Lihat Hotel] | [Lihat Peta] | Jl. Moh. Jam No.1, Kp. Baru, Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh, Aceh, Indonesia

Taman Blang Padang Aceh

Taman Blang Padang Banda Aceh

Menarik sekali bahawa ini adalah kapal terbang pertama yang dibeli Indonesia Douglas DC-3


Taman BlangPadang (juga Taman Tsunami) adalah bekas kawasan latihan tentera yang telah dibuka menjadi sebuah taman terbuka dimana penduduk tempatan pula melakukan aktiviti senaman.

Banyak keluarga, terutamanya pada pagi Ahad mengunjungi taman ini dan kelas aerobik beramai-ramai diberikan, kebiasaannya lebih kurang 200 orang peserta.

Di satu sudut adalah monumen RI-01; Replika Douglas DC-3, kapal terbang Indonesia yang pertama, yang dibeli oleh pergerakan kemerdekaan Indonesia untuk melawan Belanda. Indonesia mengisytiharkan kemerdekaan dari Belanda pada tahun 1945.

Belanda tidak masuk ke Aceh sekali lagi selepas Perang Dunia II, kecuali Pulau Weh. Peperangan dengan Aceh sebelum Perang Dunia II melibatkan kos yang terlalu mahal.

Monumen Tsunami di Lapangan Blang Padang Banda Aceh

Monumen Tsunami di Lapangan Blang Padang, Banda Aceh


Orang-orang Aceh mengumpulkan emas untuk menyokong perjuangan kemerdekaan Indonesia. Sebahagian daripada emas itu digunakan untuk membeli kapal terbang yang pertama untuk mematahkan tembok Belanda.

Pesawat itu kemudian terdaftar di Burma dan pada waktu kemerdekaan ia menjadi pesawat pertama Garuda.

Taman ini juga mempunyai Monumen “Terima kasih kepada Dunia” dalam bentuk gelombang. Di sekitar taman adalah monumen-monumen kecil dalam bentuk perahu dengan mengekspresikan rasa syukur kepada semua negara-negara yang telah membantu untuk membina semula Aceh selepas Tsunami.


  • Lokasi: [Lihat Hotel] | [Lihat Peta] | Kampung Baru, Baiturrahman, Banda Aceh City, Aceh 23116, Indonesia

  • Waktu Operasi: 06:00 Pagi – 12:00 Malam

Muzium Tsunami Banda Aceh

Muzium Tsunami Banda Aceh

Pusat simbolik memberi penghormatan kepada mangsa-mangsa dan mangsa-mangsa selamat akibat bencana gempa & tsunami di Lautan Hindi 2004


Muzium Tsunami adalah satu kemestian bagi pengunjung yang datang ke Banda Aceh. Barang pameran tidaklah begitu banyak, tetapi bersama-sama dengan reka bentuk unik bangunan itu, kita tidak dapat mengelakkan diri daripada tersentuh.

Di sinilah menjadi pencetus keinsafan ramai pengujung.

Muzium Tsunami Banda Aceh

Banyak menyimpan cerita mengisahkan cerita 15 tahun lalu tentang kondisi Aceh pasca-tsunami


Di dalam muzium ini anda akan mendapati banyak replika mengambarkan kemusnahan ketika tsunami itu berlaku. Selain itu juga banyak juga peninggalan yang musnah di pamerkan disini.

Sesetengah orang mendapati beberapa gambar-gambar yang dipaparkan agak terlalu dahsyat. Walau bagaimanapun, tsunami pada 26 Disember 2004 adalah jauh lebih dahsyat. Kira-kira 260,000 orang dilaporkan meninggal dunia.

Buka: Jumaat ditutup. Hari-hari yang lain: 09.00-12.00 dan 14.00-16.30. Masuk percuma.


  • Lokasi: [Lihat Hotel] | [Lihat Peta] | Jl. Sultan Iskandar Muda, Sukaramai, Kec. Baiturrahman, Kota Banda Aceh, Aceh 23116, Indonesia

  • Tiket: Yuran masuk percuma

  • Waktu Operasi: 09:00 Pagi – 12:00 Tengahari dan 02:00 Petang – 4:30 Petang


Kerkhoff Peutjut Banda Aceh

Kerkhoff Peutjut Banda Aceh

Kerkhoff adalah perkataan Belanda dan secara harfiah bermaksud tanah perkuburan Gereja. Golongan Belanda yang meninggal dunia telah dikebumikan di sini dalam tempoh 1873 - 1910, kebanyakan mereka anggota tentera, kira-kira 2,200 orang, termasuklah Ketua Kohler yang terbunuh dalam serangan ke atas Masjidil Haram.

Dua jeneral lain juga dimakamkan di sini. Namun, kebanyakan orang yang dikebumikan di sini adalah tentera dari Ambon, Manado, dan Jawa, yang direkrut oleh tentera Belanda. Tidak ada satu wanita pun dimakamkan di sini.

Golongan wanita Belanda mempunyai kehidupan yang agak susah semasa perang, tetapi tidak mengambil bahagian aktif dalam peperangan seperti rakan-rakan Aceh mereka lakukan.

Sering dikatakan bahawa satu-satunya bangsa Aceh yang dikebumikan di sini adalah anak dari Sultan Iskandar Muda yang telah dihukum mati, namun, ianya berlaku 250 tahun lebih awal. Satu pertubuhan Belanda masih lagi membuat sumbangan tahunan ke atas Kerkhoff untuk tetap dijaga rapi dan dipelihara.


 Taman Gunongan

Taman Gunongan

Taman Gonongan membawa erti cinta Sultan Iskandar Muda untuk isteri mudanya Putri Phang dari Pahang, Malaysia. Ketika isterinya merasa bosan sendirian di Banda Aceh, Iskandar Muda telah membangunkan sebuah miniatur gunung menyerupai rumah Putri Phang di Malaysia.

Isterinya menghabiskan banyak masa di sini, bermain, berehat dan berenang di sungai. Di sebelah Gunongan adalah kubur Kandang Gunongan di mana Sultan Iskandar Thani bersemadi.

Baginda menikah dengan Syafiatuddin, putri kepada Iskandar Muda, dan mengambil alih kesultanan. Ianya dibina oleh isteri baginda yang mengambil alih kuasa dan menjadi yang pertama dari beberapa sultana (sultan wanita). Buka: Setiap hari 08.00-17.00.


Pintu Khop

Pintu Khop

Pintu Khop adalah pintu gerbang antara Taman Putri Phang dan istana Sultan. Istana ini kemudian dimusnahkan oleh Belanda dan digantikan dengan rumah-rumah tentera Belanda.

Taman ini mempunyai kolam renang dan juga sebuah perpustakaan di mana Sultan selalu gunakan untuk berehat dengan isterinya. Ia dibina oleh Sultan Iskandar Muda semasa zaman kegemilangan Aceh.


Muzium Aceh

Muzium Aceh

Muzium ini memiliki sebuah rumah tradisional bangsa Aceh yang amat teguh sekali, yang merupakan contoh yang menarik tentang bagaimana rakyat Aceh membina rumah mereka.

Rumah tradisional ini dibina pada tahun 1914 oleh Gabenor Belanda van Swart. "Cakradonya" adalah satu meter loceng tinggi dan satu meter lebar diberikan kepada Aceh pada tahun 1400 oleh Maharaja Cina.

Iskandar Muda pernah menggunakan loceng tersebut di dalam kapalnya dalam pertempuran dengan Portugis.

Dulu ianya digantung di atas pohon besar untuk memanggil orang-orang bagi menghadiri mesyuarat di istana. Pihak Belanda risau andai pokok tersebut akan patah dan memerintahkan loceng diturunkan ke bawah.

Buruh-buruh Cina terpaksa meminum arak (minuman beralkohol yang dibuat daripada tebu atau kelapa), kerana mereka percaya loceng tersebut adalah rumah kepada hantu.

Sebaik sahaja loceng itu diturunkan, satu banjir besar yang amat buruk berlaku. Penduduk tempatan meminta Belanda untuk menggantungnya sekali lagi, namun tidak sehinggalah tiba kepada kejadian banjir yang sama tahun hadapannya, barulah pihak Belanda bersetuju dan membina sebuah bangunan khusus untuk itu.

Oleh itu, Banda Aceh diselamatkan (mengikut kepercayaan mereka).

Buka: Isnin tutup. Selasa-Khamis 08.30-12.30 dan 13,30-17,30. Jumaat 08: 30-11: 30 dan 14,00-17:30. Sabtu-Ahad. 08: 30-12,30 dan 14,00-17: 30. Masuk: Rp. 750, kanak-kanak Rp. 250.


Kubur Sultan Iskandar Muda

Mengunjungi Makam Sultan Iskandar Muda

Iskandar Muda kemungkinannya adalah yang paling terkenal dari semua Sultan dan sultana Aceh. Beliau memerintah Kerajaan Aceh "Aceh Darussalam" di antara 1607 dan 1636 dengan tegas. Apabila anaknya yang tunggal melanggar aturan syariah, ia memerintahkan tangan anaknya untuk dipotong.

Dia mengukuhkan Aceh sebagai kuasa serantau dan Islam berkembang sangat kuat pada masa pemerintahannya. Banda Aceh menjadi pusat perdagangan. Ada beberapa kubur lain di sini juga, sebagai contoh putrinya Sri Ratu Safiatuddin yang memerintah antara tahun 1641 dan 1675. Kuburan terletak bersebelahan Muzium Aceh.


Makam Kandang XII

Kubur Kandang XII

Makam Kandang XII adalah kompleks pemakaman yang diubahsuai pada tahun 1978. Dua belas sultan dimakamkan di sini. Yang paling terkenal adalah Sultan Ali Mughayat Syah yang memerintah 1514 - 1530.

Beliau telah secara signifikannya meningkatkan saiz Aceh dengan ketara. Ia terletak berhampiran dengan kediaman Gobenor, Pendopo, dan dikelilingi oleh bangunan-bangunan tentera kolonial.


Pendopo

Pendopo

Pendopo - Kredit: Acehplanet

Senibina masyarakat Aceh memang sangat unik dan berseni. Lihat saja kediaman rasmi Gabenor, dibina oleh Belanda pada tahun 1880, adalah sebuah bangunan yang indah. Ia terletak berhampiran dengan Muzium Aceh.


Muzium Hasjmy Ali dan Perpustakaan

Muzium Hasjmy Ali dan Perpustakaan

Jika anda melancong ke Banda Aceh, jangan lupa singgah sebuah muzium yang dibina oleh bekas Gabenor Aceh, mantan Ketua Majelis Ulama Indonesia di Aceh (badan tertinggi dalam urusan agama), dan mantan Ketua Laka Aceh (untuk budaya dan tradisi) Almarhum Prof. H. Ali Hasjmy. Beliau adalah seorang yang ceria dan mengumpul artifak dan keanehan dari Aceh juga hidupnya sendiri.

Perpustakaan tersebut berisi 15,000 buah buku, termasuk beberapa manuskrip yang tidak ternilai dari abad ke-17. Yang terletak di Jl. Jend. Sudirman 26.

Buka: Isnin-Khamis 08.00-13.00. Jumaat 08.00-11.00. Ahad dan cuti umum tutup.


 

Mass Grave di Ulee Lheue

Mass Grave di Ulee Lheue

Kredit: Ulet Ifansasti/Getty Images

Kuburan beramai-ramai ini terletak di sepanjang jalan utama ke terminal feri di Ulee Lheue, di atas tapak bekas rumah sakit Meuraxa. Bangunan-bangunan hospital tersebut telah dimusnahkan oleh tsunami. Kini 14,264 orang malang bersemadi di sini.

Terdapat ramai mangsa yang tidak dapat dikenal pasti identiti dikuburkan beramai-ramai di sini. Suasana agak memilukan bagi sesuatu yang dahsyat telah berlaku di sini.


Bangunan Melarikan Diri (Tsunami Escape Building)

Kredit : Universitas Abulyatama

Tsunami Escape Building

Ada tiga bangunan tinggi empat tingkat yang dibina selepas Tsunami sebagai bangunan untuk berselindung/ melarikan diri seandainya Tsunami datang kembali. Kesemuanya cukup kuat untuk menahan gempa bumi pada 9-10 Richter dan gelombang tsunami 10 meter.

Bangunan ini digunakan setiap tahun untuk latihan kecemasan Tsunami.

Di tingkat atas adalah landasan helikopter. Pandangan dari-tingkat atas sangat menarik. Bangunan-bangunan ini sentiasa terbuka dan patut dikunjungi untuk pemandangan.


Melancong ke Banda Aceh : Di Luar Aceh


Jika anda bercadang melancong ke Banda Aceh lebih lama, apa kata anda meneroka dan travel juga ke luar dari Banda Aceh kerana terdapat pelbagai lagi keindahan yang menarik hasil dari sejarah Banda Aceh itu sendiri.

Ada banyak lagi tempat-tempat yang menarik yang anda boleh kunjungi antaranya:


Muzium Cut Nyak Dhien

Muzium Cut Nyak Dhien

Cut Nyak Dhien kemungkinannya adalah pejuang kebebasan wanita yang paling terkenal di Indonesia. Dia telah berkahwin dengan suami pertamanya pada usia 12. Apabila suaminya dibunuh oleh Belanda, dia berkahwin dengan pemimpin Teuku Umar atas permintaan keluarganya.

Dia setuju hanya jika dia dibenarkan untuk menyertai Teuku Umar dalam perjuangannya melawan Belanda. Namun, Teuku Umar menyerahkan diri kemudiannya kepada Belanda dengan pra-syarat bahawa orang-orangnya menjadi askar dalam tentera Belanda.

Cut Nyak Dhien menolak untuk melayani orang-orang Belanda dan meyakinkan suaminya untuk melanggar perjanjian dengan Belanda. Teuku Umar meninggalkan tentara Belanda dengan banyak senjata baru dan terus berjuang untuk kemerdekaan sebagai pemimpin rakyat Aceh.

Apabila dia meninggal dunia pada tahun 1899 di Meulaboh, Cut Nyak Dhien mengambil alih sebagai jeneral dan meneruskan pertempuran. Dia tinggal di hutan-hutan dengan tentera beliau. Akhirnya dia menjadi terlalu tua dan hampir buta dan dia, tanpa kerelaan sendiri, diserahkan kepada Belanda pada tahun 1906 oleh pegawainya sendiri.

Pra-syarat untuk peletakan jawatan itu adalah bahawa dia boleh menghabiskan hari-hari terakhir hidupnya di kalangan masyarakat Aceh. Pada mulanya Belanda bersetuju, tetapi takut pengaruh besarnya keatas orang Aceh, mereka menghantar dia ke Jawa Barat di mana dia meninggal dunia dalam buangan.

Semangat perjuangan Cut Nyak Dhien memalukan pihak Belanda, yang mana kemudiannya membakar rumah Cut Nyak Dhien. Sebuah replika rumah asal, penuh dengan artifak Aceh dan pelbagai harta benda dari Cut Nyak Dhien, kini berada di tempat asalnya di kampung Lam Pisang 6 kilometer di barat Banda Aceh ke arah Lhoknga.

Terletak di tepi jalan di sebelah kiri anda jika anda datang dari arah kota.

Buka: Setiap hari 08.00-12.00 dan 14,00-17,00. Masuk: Percuma, tetapi sumbangan adalah dialu-alukan.


Pantai di Lampuuk Lhoknga

Pantai di Lampuuk Lhoknga

Pantai dan pelayaran terbaik berhampiran Banda Aceh boleh didapatkan di kawasan berhampiran Lampuuk dan Lhoknga. Ramai pelayar datang ke sini dan terdapat beberapa rumah penginapan yang tersedia. Lhoknga memiliki BBQ ikan segar yang terkenal, namun pada hari Ahad ia boleh menjadi sangat sibuk.

Terdapat beberapa pantai terpencil yang lain yang lebih sukar untuk dikunjungi, misalnya Lhok Buntah, yang menghadap kearah Pulau Bunta (Pulo Aceh) atau pantai utara Lampuuk. Buatlah pertanyaan di Lampuuk untuk dibawa ke pantai ini. Pantai Pasir Putih melewati Krueng Raya di sebelah timur Banda Aceh juga adalah pantai yang bagus.


Indra Patra Fort

Indra Patra Fort

Indra Patra Fort telah sama ada dibina oleh Iskandar Muda atau Indra Patra Kerajaan Hindu. Ada kesan pengaruh Hindu dalam seni binanya. Ia terletak 23 km sebelah timur dari Banda Aceh, ke arah Kreung Raya. Terdapat lorong pejalan kaki 100m turun dari jalanraya. Pantai di sini adalah lebih baik.


Iskandar Muda Port

Iskandar-Muda-Port

Iskandar Muda Port adalah antara banyak benteng yang dibina oleh Iskandar Muda. Ianya terletak di sebelah kiri, 200m sebelum jambatan apabila anda memasuiki Kreung Raya.


Tugu Malahayati dan Makam

Tugu Malahayati dan Kubur

Keumala Hayati atau Malahayati dibesarkan di laut oleh bapa laksamananya dan kemudian berkahwin dengan laksamana lain. Dia dilantik sebagai Komandan Protokol Diraja.

Selepas kemenangan Aceh dalam pertempuran laut melawan Portugis yang meragut banyak mangsa, Malahayati mencadangkan bahawa balu pegawai yang terkorban akan memerintah armada mereka sendiri.

Sultan setuju dan armada baru dikenali sebagai "Armada Inong Balee" (Armada dari Janda). Malahayati memerintahkan kira-kira 100 kapal. Dalam satu kejadian dengan Belanda, Malahayati kononnya ditikam salah seorang daripada dua komander Belanda, Cornelis de Houtman, dengan pisau Aceh, sebuah "rencong".

Ini akhirnya membawa kepada pertukaran duta antara Belanda dan Aceh. Kuburnya terletak bertentangan dengan pelabuhan besar Kreung Raya, menghadap ke laut dari bukit.


Mata air panas Ie Seuhom

Mata air panas Ie Seuhom

Enam kilometer ke pedalaman dari Kreung Raya adalah Mata air panas Ie Seuhom. Nama ini bermaksud air panas. Jalan raya disana akan membawa anda melalui kebun lada, salah satu dasar kekuasaan Aceh pada abad ke-19. Aceh pada masa itu merupakan pengeksport lada hitam terbesar di dunia.

Mata air itu sendiri adalah cukup panas untuk memasak telur, tetapi hilir air mendinginkannya sedikit dan kita dapat menikmati mandian hangat. Ambil jalan antara kampung Kreung Raya dan pelabuhan pedalaman menuju Blang Bintang.

Selepas kira-kira 2 km, belok kiri. Jalan ini menuju terus ke kawasan itu. Tanya penduduk tempatan untuk arah. Jalan menuju ke mata air panas terus ke Lam Teuba yang menawarkan pemandangan menarik. Ini adalah aktiviti yang menarik untuk dilakukan jika anda melancong ke Banda Aceh.


Berbasikal, Kembara &  Jelajah Gerila

Jelajah Gerila


 

Pengembaraan di Aceh menggalakkan aktiviti berbasikal dan eko-pelancongan di Aceh. Mereka mengatur pendakian dan aktiviti berbasikal di banda Aceh dan sekitarnya, termasuk pantai-pantai hebat, kampung-kampung tradisional, bukit-bukau dan kepelbagaian hutan. Mereka juga memiliki motorsikal untuk disewa.

Jika anda sukakan cabaran dan trekking, Aceh Explorer mengatur aktiviti merentas hutan kedalam tempat persembunyian gerila-gerila Aceh (GAM), dan mereka membekalkan pemandu pelancong terbaik untuk ini, bekas-bekas tentera gerila itu sendiri. Satu contoh bagaimana kemahiran mereka boleh diaplikasikan kepada aktiviti pelancongan mendamaikan.


 

Kembali Ke Atas
Melancong.com.my Laman online panduan pakej percutian oleh Hadigo Travel And Tours Sdn Bhd [1114604D | MOTAC:7816 | MATTA:6429]

6
Hantar Mesej Perbualan

avatar
3 Comment threads
3 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
5 Comment authors
HadiHudarusEditorSarina Abu BakarHelp Desk Recent comment authors
  Langgan  
Terbaru Lama Popular
Maklumkan saya
Hudarus
Tetamu
Hudarus

Assalam, saya akan berada di aceh dari tangga 28.12.18 hingga 1.1.19
1.saya beserta famili perlukan supir
2.adakah keadaan banda aceh sesuai dikunjungi waktu ini?
Terima kasih atas respond n☺️

Sarina Abu Bakar
Tetamu
Sarina Abu Bakar

Berapa harga pakej ke Acheh
3H2M berapa
4H3M berapa

KALSOM JAMIL
Tetamu
KALSOM JAMIL

Assalam. Nama saya Hajjah Kalsom dari Kuching, Sarawak. Boleh saya tau pemandu pelancong di Banda Aceh yang boleh dipercayai. Saya bercadang untuk melancong ke Aceh bersama suami dan kawan-kawan saya. Kami semuanya warga emas. TQ

Help Desk
Tetamu
Help Desk

Waalaikumsalam Puan Hajjah Kalsom, boleh puan. Untuk memudahkan puan, sila isikan maklumat percutian di borang: https://www.melancong.com.my/pelancong/ (klik) 🙂

Scuba In Malaysia
Tips & Promosi Melancong Setiap Minggu
Terus ke email anda & lebih 15 ribu langganan ketika ini
Maklumat anda tidak akan dikongsi dengan pihak ketiga
Discover Paris
We never share this data with 3rd parties.
2018 (C) All rights reserved.
Panduan Percutian
Dapatkan langganan tips dan panduan pakej percutian terus ke Email atau Messenger anda. Caranya? Pilih salah satu dibawah.
2019 (C) All rights reserved.
Scuba In Malaysia
Tips & Promosi Melancong Setiap Minggu
Terus ke email anda & lebih 15 ribu langganan ketika ini
Maklumat anda tidak akan dikongsi dengan pihak ketiga
Discover Paris
We never share this data with 3rd parties.
2018 (C) All rights reserved.
Panduan Percutian
Dapatkan langganan tips dan panduan pakej percutian terus ke Email atau Messenger anda. Caranya? Pilih salah satu dibawah.
2019 (C) All rights reserved.